Yakin Memenangi Perkara, Ini Kata M.Ridwan, SH Ketua Divisi Advokasi FPII Korwil Lam-Sel

FPII Korwil Lamsel Mendampingi Kegiatan Pemeriksaan Setempat (PS) Oleh Pengadilan Negeri Kalianda

 

RIAUINVESTIGASI.COM I LAMPUNG SELATAN —– Pengadilan Negeri Kalianda melakukan kegiatan pemeriksaan setempat (PS) terkait perkara sengketa lahan di Desa Bumi Daya, ikut serta mendampingi kegiatan tersebut Forum Pers Independent Indonesia (FPII) Korwil Lampung Selatan.

Kegiatan Pemeriksaan Setempat (PS) yang dilakukan Pengadilan Negeri Kalianda di Desa Bumi Daya Jum’at (03/01), untuk memastikan batas-batas objek lahan yang masuk dalam perkara gugatan.

Diketahui pada saat dilakukan Pemeriksaan Setempat (PS) oleh Pengadilan Negeri Kalianda, ternyata terdapat enam lahan warga yang sudah bersertifikat ikut dalam gugatan.

Pihak Pengadilan Negeri Kalianda yang hadir dalam kegiatan Pemeriksaan Setempat (PS) tersebut Chandra Revolusi, SH. MH dan Yudha Dinata, SH selaku hakim serta Panitera dalam perkara sengketa lahan di Desa Bumi Daya.

“Saya harap kepada pihak penggugat dan tergugat apabila masih ada bukti-bukti terkait perkara ini, agar dapat dimasukkan dalam sidang berikutnya pada tanggal 13 Januari 2020 nanti”. ujar Yudha Dinata, SH setelah melakukan pemeriksaan setempat (PS)

Muhammad Ridwan, SH selaku Ketua Team Kuasa Hukum pihak tergugat saat memberikan keterangan menyampaikan bahwa perkara sengketa lahan di Desa Bumi Daya, Optimis menang di karnakan fakta di lapangan, bukti surat serta saksi-saksi yang di hadirkan mengamini dalam eksepsi yang di ajukan oleh kami, akan tetapi biarlah majelis hakim yang menilainya..

“Tentunya kami meyakini bahwa perkara ini akan kami menangkan di sidang putusan nanti, tentunya semua itu saya pastikan setelah dilakukannya pemeriksaan setempat (PS) oleh Hakim yang menangani perkara ini. Ternyata ada beberapa objek lahan milik warga yang sudah memiliki sertifikat dan terlebih itu bahwa seperti lapangan serta pasar itu adalah milik desa, Artinya pihak penggugat sudah menggugat apa yang telah menjadi hak seluruh masyarakat Desa Bumi Daya”. Ungkap M Ridwan, SH yang juga sebagai Ketua Divisi Advokasi FPII Korwil Lam-Sel.

Sementara Kepala Desa Bumi Daya Dudi Hermana, berharap dapat memenangkan perkara sengketa lahan yang terjadi di desanya saat sidang putusan Pengadilan Negeri Kalianda.

“Saya memperjuangkan apa yang telah menjadi hak masyarakat Desa Bumi Daya karena lahan yang diperkarakan ini selain milik pribadi ada juga milik desa. Disisi lain objek lahan yang digugat saat ini adalah sumber pendapatan asli desa, itu artinya apabila objek lahan ini menjadi milik pribadi maka Desa Bumi Daya akan kehilangan sumber pendapatan asli desa”. ungkapnya.

Saat tim FPII Korwil Lam-Sel ingin meminta statement setelah pemeriksaan setempat (PS) oleh pihak pengadilan, Team Kuasa hukum Penggugat yang turut hadir sudah tidak berada di tempat.

Sumber : FPII Korwil Lamsel/Deputi Jaringan Presidium FPII

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

RSS20
https://mail.google.com/mail/u/3/#inbox
Fachttps://www.facebook.com/riau.investigasi.77ebook20
Twihttps://twitter.com/inveatigasitter20
20
https://www.instagram.com/redaksi.riauinvestigasi/20
20
20